mind of MINE

a Travel eXploring mE ,,,,,……

yk #2

3 Comments

Lanjut Gan,

Minggu

Waktu masih ngerencanain trip ini, kita (saya ma temen) udah pengen pergi ke tempat yg belom pernah kita datengi *kita pernah ke Prambanan ma Borobudur jadi pengen ke tempat laen gtu* so kita mutusin buat pergi ke Dataran tinggi Dieng atau Dieng Plateau..kita pergi pake mobil yang kita sewa dengan ditemani seorang supir.. Dari jogja perjalanan kurleb 3jam gtu ke Kab. Wonosobo. Jauh siy tapi krn kita perginya abis subuh jadi ga terlalu berasa, palagi mobil sewaannya emang bagus dan nyaman terus supirnya jga ramah banget, dia banyak cerita2 gtu deh. Kira-kira jam 8 pagi kita udah sampai Dieng dan kita bener2 ga nyesel deh jauh-jauh kesini karena emang worth it banget, pemandangannya baguuuuuuuussss, kapan lagi coba saya ada di atas awan kalo bukan di Dieng ini, makanya banyak orang yg nyebut Dieng sebagai negeri di atas awan, indah banget soalnya. Fyi, dr keterangan yang saya baca Dieng berasal dari bahasa Sansekerta yaitu kata “Di” yang artinya Tempat dan “Hyang” artinya Dewa/Dewi/Tuhan, jadi kalau digabungkan jadi Tempat Dewa-Dewi bersemayam. Secara administratif, Dieng plateau terletak di antara kab.wonosobo dan Kab. Banjarnegara. Sewaktu dalam perjalanan Wonosobo-Dieng, saya disuguhi pemandangan yang indaaaaahhhh bgt, langit yang cerah, biru dan bersih, udaranya segerr banget, hamparan bukit dan ladang yang ditanami kentang dan kubis hampir di sepanjang jalan, orang2 yang sibuk beraktivitas *kagak ada tuh yang nongkrong males-malesan* heu rajin semua… sebelum ke komplek wisata Dieng kita berenti dulu ke tempat yang namanya Menara Pandang buat ngeliat jelas gugusan gunung kembar yaitu Sumbing dan Sundoro wuihhhhh merinding gtu karena pertama kalinya saya merasa begitu sejajar dengan tingginya gunung, cantik and incredibly magnificent dehh..

ki-ka arah jarum jam : Gn.Sumbing, Komp.Candi Arjuna, jalan setapak di komp.candi, kawah sikidang

Dieng ini berada di dataran sekitar 2000 meter di atas permukaan laut, karena itu udaranya termasuk dingin brrr walopun menurut saya pribadi siy, masih lebih dingin Lembang. Dari menara pandang kita terus ke komplek wisata Dieng , karena sewa mobil ini termasuk paketan jdi tempat yang dituju juga sesuai paket wisatanya.. pertama kita ke komplek candi Arjuna, ada lima candi utama disana yaitu Arjuna, srikandi, semar, puntadewa atau kuntadewa yah lupa deh hehee, satu lagi candi Sembadra.. kemudian perjalanan kita dilanjutkan ke kawah Sikidang. Kawah ini mirip dengan kawah putih di kawasan Ciwidey Bandung *kalau kata temaen saya siy* ,merupakan kawah belerang yang masih aktif tapi disini mengeluarkan bau tidak sedap huehehee harusnya pake masker ksini tuh karena baunya menyengat banget, udah gitu asapnya banyak banget lagi, but otherwise, nothing else I can said but Beautiful, karena dikelilingi sama bukit pepohonan dan berbunga yang cantik banget… lanjut kemudian ke Telaga warna, dikawasan ini ada dua telaga yang bisa dilihat yaitu Telaga warna dan Telaga cermin. Telaga warna dinamakan seperti itu karena warna airnya yang hijau, muda dan tua, serta warna gelap, mungkin akibat pantulan sinar matahari menghasilkan warna di danau ini. Untuk saya telaga ini sebetulnya serem banget, karena telaganya suram sekali tidak tampak ada kehidupan gitu, bahkan ikan-ikan kecil pun sepertinya tidak ada, dan sangat terkesan mistis, kalau telaga cermin saya ga tahu karena ga liat padahal letaknya tidak jauh dari telaga warna, abisnya udah keburu ngerasa serem ngeliat telaga tetangganya itu heu kalau dari keterangan di papan informasi mengenai telaga ini, telaga cermin ini katanya jernih banget sehingga menampakan kita terlihat jelas kalau memandang ke airnya,, menurut keterangan supir sekaligus pemandu kita, Dieng ini sebetulnya merupakan kawah dari Gunung Dieng, yang meletus, kemudian jadi daerah tempat tinggal penduduk dan ladang yang subur untuk bercocok tanam *fyi Dieng ini adalah daerah penghasil Kentang nomor satu di Indonesia looo*, makanya saya merasa Dieng ini bentuknya agak mirip cekungan di atas gunung. Daerah ini masih terhitung vulkanik aktif karena itu di sepanjang jalan bisa dilihat pipa-pipa besar yang berfungsi untuk menyedot uap panas bumi untuk dijadikan energi listrik karena di Dieng terdapat PLTU, begitu siy kata supir kita itu.

mie ongklok,sate sapi, dan teh kesohor hahaaa enaaaaakkk...

Meninggalkan Dieng perjalanan kita dilanjutkan ke Wonosobo, mau makan Mie Ongklok khas wonosobo. Makanan ini unik deh menurutku, terdiri dari mie kuah pake sayur-sayuran, dimana bagian uniknya itu kuahnya itu, kental gtu, kayak kuah Lo mie, udah gitu makannya ditemenin sama Sate sapi, aneh yah heheee tapi kita emang pemakan segala walaupun baru pertama kali, langsung tandas aja tuh mie hehee.

Kemudian perjalanan kita lanjutkan lagi menuju Yogya untuk pulang, niatnya jalan-jalan hari ini mau diakhiri dengan mengunjungi Borobudur terutama ngeliat Gn Merapi after Erupsi dari arah Borobudur sekalian lewat gtu apalagi mumpung kendaraannya enak, tapi sayang banget karena waktu nyewanya udah mau abis *kita nyewa selama 10 jam* yah niat itu dibatalin deh huhuhuuu lain kali ya mudah-mudahan bisa. Sampai di hotel istirahat, mandi dan dilanjutkan dengan jalan ke Solo untuk menghadiri pernikahan sahabat saya, yang sebetulnya menjadi agenda utama trip ini hehee… ga banyak yang bisa saya ceritakan tentang perjalanan ke Solo, karena selain udah malem, jadi ga bisa ngeliat apa-apa juga, kita juga emang udah cape sekali setelah seharian melanglang buana. Oia malam harinya yogya dilanda hujan besar banget, serem deh.

Senin

Ini hari terakhir kita di Yogya huhuu sedih dehh dan kita bangun kesiangan hahaa cape banget artinya. Berhubung kereta kita siang, paginya mau jalan-jalan dulu ke keraton yogya, karena pas sabtu kita telat.

duet maut keong racun in action,,,awwww😀

Yah keraton mah ga berubah yah, walopun ga bosen juga kesana, abis itu kita beli oleh-oleh bakpia buat orang-orang di bandung. Jam 1 siang kita berangkat menuju bandung, kota tercinta kita, biarpun rada ga rela mengakhiri trip ini, tapi ya kudu dikuat-kuatin hehee… banyak banget sebenernya tempat-tempat yang pengen dikunjungi di Yogya ini maupun di jawa tengah ya tapi mungkin itu akan jadi alesan buat ntar balik lagi kesana. Mengakhiri trip ini saya jadi mikir bahkan mengelilingi yogya satu kota aja waktu tiga hari itu ga cukup yaa, gimana kalo saya mau mengelilingi Jawa, atau Indonesia atau Dunia bahkan ya, cukup ga ya waktu saya yang dikurangi dengan rutinitas sehari-hari untuk mengelilingi dunia ini,, yeah paling tidak saya tahu sekarang kalo mau jalan-jalan itu memang harus bener2 diniatin, karena rutinitas mah ga akan pernah berenti yah, padahal trip kayak gini lumayan efektif buat nyegerin kepala dan pikiran yang penat bgt, sekarang saya gi mikir-mikir setelah ini saya mau kemana lagi yak, huffttt but hadoohhh kantor harus dihadapi dlu sebelumnya hehee..

Walau kini kau t’lah tiada tak kembali
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi
Ijinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi
Bila hati mulai sepi tanpa terobati

Author: shintalovesearth

just a simple ordinary girl ,,,,,

3 thoughts on “yk #2

  1. ada yang ketinggalan….
    dan pulang dari dieng kita berenang dengan berbagai gaya yang kita punya di pool hotel,,,,,:))

  2. waaahhh…jdi ngiri pengen trip2 getu……
    di ceritain dengan detail…trus di ahir crita di tambahin dgn liryc lagu jogjakarta-nya KLA PROJECT

    “Walau kini kau t’lah tiada tak kembali
    Namun kotamu hadirkan senyummu abadi
    Ijinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi
    Bila hati mulai sepi tanpa terobati”

    pasti menyenangkan suasana trip-nya
    kpn2 ajakin qt dunk sheenta…hehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s